random tought

one step closer

Tanggal 25 desember 2012 jadi salah satu tanggal keramat buat gue dan pacar. Tanggal itu ortu nya akbar datang ke rumah gue untuk pertama kalinya, kenalan sm ortu gue, dan hampir sebagian besar keluarga besar gue.

Finallyyyyyyyy…..ga cuma kenalan tp sekaligus meminang.. Manteb ga tu bahasa gue.. :D

Minggu2 sebelumnya padahal lagi sering2nya brantem mulu gara2 hal ga penting. Kue lah, isi hantaran lah, sampe gara2 ditinggal tidur sebelum telfon!! oh, lupa bilang..gue menjalani hubungan jarak jauh. Hubungan jarak jauh tu rapuh banget karena gue jd supeeeeerrr sensitif klo kurang komunikasi. So childish, i know…

Jadi, skenarionya adalah perkenalan keluarga pacar, lalu keluarga gue. Abis itu, jubir keluarga gue tanya lagi maksud kedatangannya apa, dan setelah itu belom langsung dijawab..mereka dipersilahkan untuk makan siang dulu, dengan alasan bokap-nyokap mau berunding lagi. Padahal yaaa, rombongan keluarga pacar sampe rumah gue tu cepet banget! Jam 10.30 udah sampe, jadinya jam 11 udah dipersilahkan untuk makan deh. Dan tinggallah gue frustasi di kamar karena ga boleh keluar kamar sebelum dipanggil..

Selesai makan siang, kumpul lagi, baru deh gue dipanggil. Pertama kali menampakkan diri ke ortunya pacar nih…deg2an bangettt! :D trus ditanya deh jawabannya apa, gue bilang jawabannya diserahkan ke papa. Eh bokap gw iseng banget, nyuruh pacar ngulang permintaanya lagi, karena td diwakilin sm om nya. Gubrak! Di depan umum disuruh ngomong begituuuu! Klo bisa ditelan bumi, pasti dia milih ditelan bumi deh… :))

Jadilah dia bilang “jadi, pada saat ini saya ingin meminta dian untuk jadi pendamping hidup saya, smoga om dan tante berkenan” Wooowww…hahahaha ga percaya dia bisa bilang gitu…

Eniwei, setelah selesai acara lamaran, hal-hal yang kemarin bikin brantem -mis : cupcake, baju, dll- jadi gaa pentiiiiing…… itu kue masih duduk manis sampe gue mau pulang…baju juga ga penting2 bgt karena ga ada foto bareng.. -dan gue msh dendam sm ade gue karena melewatkan momen2 penting!!!- intinya, hal-hal yang sebelumnya terlihat penting, jd ga penting pas acaranya.

Lamaran itu satu langkah penting yang kecil untuk menuju ke langkah besar berikutnya bagi gue… Satu pe-er udah selesai dan pe-er berikutnya akan menanti. Pe-er pe-er kecil seperti persiapan pernikahan, sampai ke pe-er besarnya yaitu kehidupan setelah menikah harus mulai dipikirin..

mantra

cepet kelar, cepet pulang, cepet kelar, cepet pulang…

Mantra yang selalu dirapal tiap hari selama di medan. Harus cepet kelar klo mau cepet pulang… Ga ada yang lebih penting selain selesaiin kuliah secepat mungkin. Yang lain bisa kejar semuanya secara bersamaan dengan kuliah. Telat-telat dikit selesaiin kuliah, masih ada praktek yang bisa dibangun disini. Nah gue?? Makin telat kelar, makin telat membangun nama dan praktek di Jakarta… pleeesss…makin telat kawin dah! :p

Cuma diri kita sendiri yang bisa menyemangati kita utk angkat pantat keluar dari kamar, rumah, kos atau dimanapun kita tinggal dan berangkat ke kampus. I dont believe that we should have the what-so-called “partner in crime”. Gue percayanya sih cuma diri kita sendiri yang bisa menyemangati kita untuk bangkit dari kemalasan. Orang lain bisa nyuruh kita untuk berangkat ke kampus, tapi klo diri sendiri ga mau berangkat ya ga guna juga…salah satu yang bikin pengen cepet pulang

foodopia:

no-bake blueberry yogurt pie: recipe here

foodopia:

no-bake blueberry yogurt pie: recipe here

foodopia:

chocolate hazelnut cookies: recipe here

foodopia:

chocolate hazelnut cookies: recipe here

foodopia:

white chocolate strawberry pie: recipe here

foodopia:

white chocolate strawberry pie: recipe here

Janji

Klo diijinkan nanti, setelah jd spesialis+magister, mau lanjutin penelitiannya papa..dananya mau diambil dr sedikit keuntungan klinik.

That’s one of my promise…papa skrg terlalu sibuk praktek, jd ga sempet utk bikin penelitian begitu, padahal dia punya pemikiran banyak… Secara sekolah gue yg sekarang banyaaaak bgt ngabisin tabungan papa, ini janji buat nebusnya..

Semoga dimudahin…

Amiiin!

“Saat merasa ragu, Tuhan menghadiahiku kamu. Kamu, yg membawaku ke dunia baru. Kamu, yg membuatku tau, tak perlu apa-apa untuk memulai sesuatu. Karena aku telah di sini, denganmu…”
— Novella “Beautiful mistake”
kangen

Waktu pulang ke jakarta beberapa minggu lalu, adik gue sempet cerita isi notes fb temen seperjuangannya yg udah yatim. Judulnya lost and found

Intinya sih, dia bilang semua barang dia yang hilang, ga tau kenapa pasti balik. Cuma satu yang ga balik. Bapaknya. Saat itu, dia sedang berada on his lowest point. Semua tampak ga bersahabat, termasuk pekerjaan, kehidupan dan percintaan. Dan tiba-tiba dia sadar klo bokapnya adalah orang yang hebat. Dan setelah bokapnya ga ada, yg tersisa cuma kangen. 

Crap…

Gue berasa terpukul. Sejujurnya sih, gue selalu terpukul klo ada yg berbicara masalah orang tua, in this case is bokap.

I miss my dad..

Setelah berada jauh dari keluarga, baru sadar klo bokap adalah orang yang hebat. He think almost everything. Dia menanggung semua bebannya sendiri. Pagi masuk kantor, pulang jam 2, jam 5 udah praktek lagi..berasa jadi anak egois deh sekarang..

foodopia:

Pisang Goreng (Banana Fritters with Ice Cream)

foodopia:

Pisang Goreng (Banana Fritters with Ice Cream)

“Squeeze me harder now
and let your hands show my back
how much you missed me.”
Daily Haiku on Love by Tyler Knott Gregson (via tylerknott)

(via tylerknott)